Wednesday, March 30, 2005
Life Wins

Notes from the diving trip to Sebuku shipwreck 27 Mar 2005

For photos click the following photo album: Sebuku Shipwreck

satellite foto sunda strait

Shipwrecks

Shipwrecks fascinate me very much. Ever since I saw my first shipwreck in the Thousand Islands sometime in mid 2004, I was drawn to shipwrecks. I'm not quite sure what makes them so interesting. Maybe their strangeness, their out-of-placeness. They are big black or grey shadows in an otherwise blue sea. Something out of place. You expect to see the creation of Mother Nature: blue-green sea, fish, coral gardens, all those beautiful creatures. Then suddenly you stumbled upon these grosteque dead creatures born of human hands. Yet they are beautiful too in a sense, these dead creatures residing in Mother Nature's lap in the bottom of the sea.

Maybe they fascinate me because of their history. Of the famous ones you can find references of the times when they were still alive and well, winning the sea, serving humans in whatevery their capabilities - in a war, as a means of transport, tugging other ships. Of the small inconspicuous ones you can only guess what kind of service they have rendered to humans. Whatever they are, famous or insignificant, big and small, as soon as you hover above them you can almost smell their history.

Or maybe I'm drawn to them because of their spookiness. Because they are spooky. Especially those shipwrecks which are still more or less intact. You can peep inside and see the doors, the rooms, the gangway. You can imagine what they were like when there were still human walking, working and living in them. Now all that's left are the ghosts. It's as if those shipwrecks with their grey hue represent the shadow of death.

Yet, that is not quite right. They are not symbols of death. For now in between the walls, in the stern, in the gangway, the upper deck, in fact in every part, life is never as abundant. Just look at any part of the ship, none would be left bare - each tiny space would be covered with algae, some with corals, or sponges or sea squirts. Schools of fish would be swimming in and out. Eels and other solitary animals lurking here and there. It's teeming with life. When you really look at them from this viewpoint, shipwrecks are not just grey, colours sparkled from it more than in a rainbow.

So, no, shipwrecks are not symbols of death. It's full of life - and not the life of the ghosts left dead in them, but real, diverse and colourful life, albeit of the invertebrate and fishy kind. For me it's a sign that life always wins. Nature claims back the ships and bestow it with the breath of life.

Vicious Geological History

The shipwreck that we visited on 27 March 2005 was located in the eastern shore of the Sebuku Island in the Sunda Strait (see map). The Sebuku and its neighbouring Sebesi islands are two small volcanic islands +/- 20 km to the north-east of the Krakatau complex, 10 km south-west of the Rajabasa volcano in Lampung. It is reachable in 1.5 hour of speedboat journey from Carita beach in West Java in a fine weather. Pulau Sebuku's highest point Gunung Sebuku is 356m above sea level. It is covered by lush vegetation. The rocks forming the island are mainly andesitic lava spurted out by a volcano about 2-3 millions years ago (Pliocene). It's southern neighbour Sebesi with 844m above sea level highest point is also similarly covered by lush vegetation. This island is younger than Sebuku, being formed by breccia, lava and tuffaceous rocks ejected by a volcano of Holocene age, which is 12000 year old at the most. Right now the two volcanic islands are ringed by fringing reefs producing the islands' spots of white sandy beaches.

The tranquil sandy beaches belies the islands' tumultuous geological history. Being born out of volcanoes they were witnesses to the force of nature in its extreme. Even its recent history, which was also witnessed by human beings, recorded a vicious event, when the huge Krakatau volcano complex (consisted of three volcanoes - Rakata, Danan and Perboewatan) exploded in 1883. This cataclysmic explosion sent forth up to 20 cubic kilometers of material as far as the western part of Java and the southern part of Sumatra. The little islands surrounding the Krakatau complex - Sertung (Verlaten) and Lang (Panjang), and the Sebesi and Sebuku islands were attacked by hurrican-force wind full of hot material. All vegetation in Sebesi and Sebuku were obliterated, burnt by the hot pyroclastic flow. Then afterwards when the mighty volcanoes collapsed, forming a huge submarine caldera, the little islands were stormed by a great tsunami waves. Nothing was left of life in there.

And yet, life came back. A few years later grasses and small plants were found again in the islands and in 40 years the forest canopy has grown back. It's heartening to see that life is so strong and continues to win despite the setbacks caused by nature.

The Battle of the Java Sea

Not only the islands witnessed the vicious powers of nature, they saw also the vicious nature of mankind. During the World War II the Sunda Strait became the fierce sea battle ground between the Allied and the Japanese forces as the Japanese starting to invade the Netherlands Indies - as the Indonesian islands at that time were called during the Dutch colonial rule.

A quick internet research indicated that the Sebuku shipwreck was of a Dutch destroyer called Evertsen. It was ran aground by a Japanese ship in the famous Battle of the Java Sea of 1942 which also saw the demise of USS Houston and HMAS Perth in nearby locations.

On 28 February 1942 Evertsen followed the course of the Australian cruiser HMAS Perth and the American cruiser USS Houston to the Sunda Strait. Evertsen witnessed from afar the two Allied cruisers engaging in battle with a Japanese fleet on the late hours of 28 February. Conquered, in the early hours of 1 March 1942 HMAS Perth sunk, followed a few hours later by USS Houston. Evertsen, under the command of Lt. Cdr. WM de Vries tried to escape by sailing close to Sumatra and attempted to dash through the Sunda Strait heading to the Indian Ocean.

Unfortunately she was spotted by two Japanese destroyers Murakumo and Shirakumo which immediately opened fire. Evertsen returned fire; but outnumbered, she sustained a lot of damage. Her captain decided to beach the destroyer in the Sebuku island. While firing her torpedo the ship continued to drive ashore until the bow was high above water. She ran aground, then lurched to port and the stern sank. Some sources say that 32 of her crews were dead and others say that all her crew ran away but were taken prisoner by the Japanese a few days later. The captain died as a POW in April. In the aftermath of the battle, General Ter Poorten on behalf of the Netherlands Indies government capitulated to the Japanese General Imamura on 8 March 1942. It signalled the beginning of the Japanese colonialism in Indonesia, which finally ended when the Indonesians proclaimed independence on 17 August 1945, shortly after the World War II ended.

evertsen beached 
Evertsen shortly after beached during the Battle of the Sunda Strait (picture courtesy of The Battle of Sunda Strait website)

The Sebuku shipwreck, laying peacefully on the sandy-silty shore at the bottom of the shallow water of the Sebuku island, had actually been part of a heroic sea battle. Who would have guessed that these pieces of metals, now overgrown by algaes and all sorts of other invertebrates, was once a mighty ship trying to conquer enemies? The wreck is already disintegrated. The stern rested at around 16m of depth, while some small part of the structure still exposed above water. In the murky visibility and with the ship disintegrating, we couldn't really determine the main structure of the ship, though we could see many different parts laying around and I seemed to be able to make out the long, narrow hull, also some pipes and chambers.

evertsen underwaterEvertsen wreck now lying peacefully underwater in Sebuku shore. Click picture for more underwater photos of the wreck.

I wasn't aware of the battle story of Evertsenwhen I was diving around it. But observing the wreck looking for good photography angles I thought I could feel some deep history there. It, or she, the former Evertsen, was a witness to some small part of my country's history. It's lying dead on the bottom the sea now, but it's alive again with invertebrates life and fish swimming peacefully in and out of it. Life wins again.

Jakarta, March 2005


Posted at 03:49 pm by koeniel
Comments (2)  




Tuesday, March 29, 2005
Bukan Supranatural

Pagi ini temanku si Nat menulis tentang keprihatinannya terhadap bencana gempa di Nias yang terjadi tadi malam. Tulisan itu diakhiri begini: "Bencana Tsunami Desember lalu adalah 1 hari sesudah natal. Sekarang terjadi 1 hari setelah Paskah. Disisi lain, bencana itu tidak tahu kapan datangnya. Akan tetapi aku juga percaya kalau tidak ada sebuah 'kebetulan' dan ketak sengajaan. Semuanya ada sebuah pola. Tugas kita sekarang adalah mencoba mengambil benang merah dari kejadian yang sering kali kita pandang sebagai sebuah kebetulan"

Aku jadi tergoda untuk menjawab. Masalahnya sering sekali kudengar bencana dianggap sebagai peringatan atau hukuman Tuhan. Mengapa harus selalu mencari jawaban supranatural? Bencana alam adalah kejadian yang natural. Kecenderungan kita untuk selalu melarikan diri pada jawaban supranatural membuat kita menggampangkan masalah. Kita jadi tidak berusaha menggali lebih dalam dan mencari jawabnya secara logis.

Sama seperti yang dikatakan oleh seorang konsultan HSE alias K3L (Health, Safety and Environment alias Kesehatan dan Keselamatan Kerja dan Lingkungan) yang datang ke kantor kami untuk menyelidiki sebuah insiden yang berpotensi membahayakan jiwa manusia. Pengalamannya menyelidiki insiden dan kecelakaan di Pakistan, Mesir, India dan Indonesia sempat membuatnya frustrasi. Pertanyaan-pertanyaannya yang berusaha menggali penyebab kecelakaan itu banyak mendapatkan jawaban, "It's God's will."  Sikap yang mudah sekali menimpakan kesalahan pada Tuhan (atau kekuatan supranatural) itu yang menyulitkan penyelidikan. Padahal dengan mengetahui penyebab kecelakaan atau insiden, kita bisa belajar dari itu dan menghindari kecelakaan yang sama di masa depan.

Begitulah, maka aku rajin sekali menampik pendapat bahwa bencana adalah peringatan atau hukuman dari Tuhan. Ini tulisanku pagi ini di milis Arek KAJ untuk menjawab pertanyaan Nat tentang pola dan benang merah di atas:

Polanya jelas ada Nat, akumulasi stress atau tekanan selama 100an tahun tiba-tiba tidak tertahankan lagi oleh lempeng indo-australia dan asia yang bertumbukan di sepanjang barat Sumatra itu. Maka mentallah salah satunya, menimbulkan gempa desember lalu (dan gempa-gempa kecil sebelum dan sesudahnya).

Setelah pergerakan itu titik-titik di sepanjang jalur tumbukan di kedua lempeng masih punya kemungkinan besar untuk bergerak lagi sampai titik stabil ditemukan lagi. Maka sepanjang jalur sesar tempat kedua lempeng bertumbukan masih akan rawan gempa sampai titik stabil ditemukan.

Bukan cuma itu, patahan Sumatra di sepanjang pulau Sumatra juga sudah sibuk mengakumulasi tekanan akibat perubahan posisi kedua lempeng. Ada kemungkinan akan bergerak juga.

Ada yang bertanya padaku, ada apa di sana? Mengapa bencana bertubi-tubi? Apa ini peringatan Tuhan? Bukan dingin tidak berperasaan, tapi jawabanku sesuai dengan ilmu geologi yang aku pelajari. Memang sudah selayaknya bergerak, setelah sekian tahun mengakumulasi tekanan. Setelah bergerak, kok masih ada gempa lain? Ya memang akan begitu sampai tercapai lagi titik stabil, sampai siklus yang sama terulang lagi setelah tekanan tak tertahankan terakumulasi lagi di titik stabil tadi.

Mengapa harus dihubung-hubungkan dengan kekuatan supranatural? Yang terjadi adalah sungguh natural. Bumi yang kita tinggali ini dinamis, selalu bergerak. Tapi skala waktunya panjang, kadang tidak masuk ingatan manusia atau catatan sejarahnya. Gempa dan tsunami sudah berulang kali terjadi di alam. Manusia adalah pendatang baru, yang tiba-tiba memenuhi bumi menempati daerah yang tadinya memang sudah rawan bencana.

Solusinya? Manusia bisa apa? Belajar hidup dengan bencana - membangun rumah tahan gempa, membangun early warning system. Berhenti merusak alam yang mengundang banjir. Tidak membangun pemukiman di daerah rawan longsor. Belajar mengetahui rahasia alam, melalui ilmu pengetahuan. Belajar mengenal parameter-parameternya sehingga sebelum bencana terjadi sudah bisa mengantisipasi.

Tidak gampang? Memang tidak. Sampai saat ini kita belum bisa tepat meramalkan gempa atau letusan gunung berapi. Walaupun kita terus belajar mengenainya. Manusia itu cuma kecil dan adalah pendatang baru. Ketika alam semesta dan bumi sudah tua sekali, barulah manusia hadir petentang-petenteng di atasnya. Seandainya umur alam semesta ini 24 jam, manusia baru hadir di detik terakhir menjelang fajar hari kedua. Selama berjam-jam sebelumnya lempeng terus bergerak, menimbulkan gempa di sana-sini, gunung meletus, meteor jatuh, lereng gunung longsor, es mencair, lalu membeku lagi. Dan akan terus begitu. Alam terus menggeliat dinamis sesuai hukum-hukum fisika.

Ini bukan ditulis dengan dingin tidak berperasaan. Ayo kita bantu mereka. Kita cari tahu nomor rekening.

Lalu di imil berikutnya kutambahkan sebuah link dan artikel yang kudapat dari majalah the New Scientist tanggal 16 Maret - hampir dua minggu yang lalu. Artikel ini menjelaskan kemungkinan terjadinya gempa besar di jalur patahan Sumatra dan di terusan jalur tumbukan lempeng Indo Australia dan Asia. Yang berarti sebetulnya memang gempa Nias ini sudah bisa diperkirakan sebelumnya. Hanya saja ilmu pengetahuan tingkat sekarang belum bisa menentukan kapan atau di mana tepatnya sebuah gempa akan terjadi. Ternyata tadi malam, di dekat pulau Nias.

http://www.newscientist.com/article.ns?id=dn7157

Aku berharap kampanye kecilku yang berusaha menerangkan logika terjadinya gempa dan tsunami ini bisa menyentuh cukup banyak orang. Sehingga makin banyak orang yang tidak dengan mudahnya menyalahkan kekuatan supranatural untuk sebuah kejadian yang sangat natural.

Jakarta, Selasa 29 Maret 2005
niel

Posted at 04:37 pm by koeniel
Comments (4)  




Wednesday, March 09, 2005
A Thirst for Knowledge

A Thirst for Knowledge

I was nervous as I was standing in front of the class. The street kids, 8 of them, were sitting on the floor in three rows and they looked up to me with shy faces. So I started with introducing myself and asking them to introduce themselves. Then I asked them to gather around me and watched as I put a leaf in a glass of hot water. "What can you see in the leaf?" They looked at one another, nobody dared to offer answers. So I asked again and somebody answered hesitantly that there were bubbles forming on the leaf. "Yes, that's correct, the bubbles are the air breathed out by the leaf, through 'stomata' or the mouth of the leaf." And then I continued teaching them that day's subject - how plants breath.

That was my first day teaching the Mitayani street kids as part of the Kids to Kids programme from Premier Oil and Save The Children. The kids are the unfortunate kids who have to work and earn a living on the street because of poverty, while other children their age are enjoying education. It was poverty as well that have prevented them access to formal education in schools. Through the Kids to Kids programme we helped teaching them so that they can learn similar subjects to their more fortunate friends at normal schools. After they master the subjects they will be able to take exams to get certifications that will enable them to go to higher education or to work. Volunteers spend two hours each month teaching a subject to either the elementary school level kids, or the junior and senior high school level kids.

Just before ending the class that day I told them they could write down any question they have on science and send them to me. I promised them I would answer the questions when I came next. These were some of the questions that came: Why can we see the sun only during the day and the moon during the night? Why is the sky full of stars? What makes solar and lunar eclipse happen? Why dont we have winter and snow in Indonesia? Why do some volcanoes erupt and some others dont? How does tsunami happen? How does earthquake happen? How can we predict natural disaster? So at the next meeting in the following month I brought a globe, a torch and a golf ball and we played in class creating lunar and solar eclipses, and creating winter and summer seasons.

The questions were quite surprising. These show that they do have the same genuine curiosity of nature as any other kids. The kids also show a lot of interests in the simulations and activities in class. So they also have a thirst for knowledge. Just like our kids. Unfortunately, unlike our kids, these street children don't have any access to fancy and colourful encyclopaedia or to educational programmes offered by National Geographic or Discovery channels. That's why I thought that maybe, just maybe, with volunteering two hours each month we can help them satisfy their thirst for knowledge, offer something different in their life, a glimpse of a normal kids' world, something that has been denied from them by poverty. Maybe our short presence in their life can inspire them or help them to widen their options in life, from just working and living in the street into doing something else, having a better life.

(ANM-Exploration)

To help out and become a volunteer you can contact the Volunteer Centre at the 3rd floor, ext. 5619. There are a wide variety of subjects to teach: maths, science, economics, history, geography, english, or practical skills.

 

Haus akan Ilmu Pengetahuan

Saat berdiri di depan kelas, saya betul-betul gugup. Anak-anak jalanan di depan saya, 8 orang, semua menengadah dan memandang saya dengan ragu dan malu-malu. Maka saya memulai dengan memperkenalkan diri dan meminta mereka juga memperkenalkan diri. Lalu saya minta mereka untuk mengelilingi saya dan memperhatikan selembar daun yang saya masukkan ke dalam gelas berisi air panas. "Ada apa dengan daun itu? Apa yang berubah di situ?" Mereka cuma saling memandang, tidak seorangpun berani menjawab. Maka saya tanyakan sekali lagi apa yang bisa mereka lihat di situ, dan seorang anak menjawab ragu bahwa ada gelembung-gelembung terbentuk di permukaan daun. "Yak, betul. Gelembung-gelembung itu adalah udara yang dikeluarkan oleh daun yang bernafas, lewat 'stomata' atau mulut daun." Lalu pelajaran biologi hari itu pun dimulai dengan mempelajari sistem pernafasan tumbuhan.

Saat itu adalah saat pertama saya mengajar anak-anak jalanan Yayasan Mitayani dalam program Kids to Kids yang diselenggarakan oleh Premier Oil bersama Save The Children. Anak-anak ini adalah anak-anak yang kurang beruntung yang karena kemiskinannya sudah harus bekerja dan mencari nafkah di jalanan, pada saat anak-anak lain seumur mereka menikmati bermain dan bersekolah. Kemiskinan pulalah yang membuat mereka tidak mampu menempuh jalur pendidikan formal. Lewat program Kids to Kids kita membantu mengajar mereka sehingga mereka bisa mendapatkan pelajaran yangs erupa dengan yang didapatkan anak-anak sekolah biasa. Setelah menguasai mata pelajaran-mata pelajaran ini mereka akan dapat mengambil ujian untuk mendapatkan ijazah yang bisa digunakan untuk masuk ke pendidikan lebih lanjut atau untuk bekerja. Relawan diharapkan untuk menyumbangkan waktunya sebanyak dua jam tiap bulan untuk mengajar sebuah mata pelajaran kepada anak-anak setingkat SD (Kejar paket A), SMP (kejar Paket B) atau SMA (Kejar Paket C).

Sesaat sebelum mengakhiri kelas saya meminta mereka untuk mengirimkan pertanyaan-pertanyaan, apa saja, yang berhubungan dengan ilmu pengetahuan alam, kepada saya. Saya katakan bahwa saya akan berusaha menjawab pertanyaan-pertanyaan itu di pertemuan berikutnya. Sebagian pertanyaan yang datang adalah sebagai berikut: Mengapa kita hanya bisa melihat matahari di siang hari dan bulan di malam hari? Mengapa langit penuh dengan bintang? Bagaimana terjadinya gerhana bulan dan gerhana matahari? Mengapa kita tidak punya musim dingin dan salju di Indonesia? Mengapa ada gunung yang meletus dan ada yang tidak? Bagaimana tsunami terjadi? Bagaimana gempa bumi terjadi? Bagaimana kita meramalkan bencana? Maka pada pertemuan berikutnya sebulan kemudian saya datang dengan membawa sebuah bola dunia, sebuah senter dan sebuah bola golf. Dengan peralatan tersebut kami bermain mensimulasikan terjadinya gerhana matahari, gerhana bulan, musim dingin dan musim panas.

Pertanyaan-pertanyaan mereka itu cukup mengejutkan. Pertanyaan-pertanyaan ini menunjukkan bahwa anak-anak ini juga memiliki keingintahuan yang sama seperti anak-anak lain. Mereka juga menunjukkan perhatian dan ketertarikan pada percobaan-percobaan dan simulasi di kelas. Mereka punya kehausan akan ilmu pengetahuan. Persis seprti anak-anak kita. Hanya saja anak-anak jalanan ini tidak seberuntung anak-anak kita karena mereka tidak mempunyai akses pada ensiklopedi warna-warni atau program-program pendidikan dari saluran televisi National Geographic atau Discovery. Maka itulah saya berpikir bahwa mungkin, mungkin dengan merelakan waktu dua jam per bulan kita bisa membantu memuaskan kehausan mereka akan ilmu pengetahuan, atau menawarkan sesuatu yang berbeda dalam hidup mereka, sebuah kesempatan untuk mengintip dunia anak-anak normal, sesuatu yang tidak pernah mereka nikmati karena kemiskinan. Mungkin kehadiran singkat kita dalam hidup mereka bisa memberi insirasi pada mereka, atau membantu mereka memberikan pilihan yang lebih banyak dari sekedar hidup dan bekerja di jalan, sehingga mereka bisa punya hidup yang lebih baik.

(ANM-Exploration)

Untuk menjadi relawan silakan menghubungi Volunteer Centre di lantai tiga, pesawat 5619. Ada berbagai macam mata pelajaran yang bisa dipilih: matematika, ilmu pengetahuan alam, ekonomi, sejarah, geografi, bahasa Inggris atau ketrampilan


Jakarta, 9 Maret 2005
Written for the internal news bulletin of the company I work for. Ditulis untuk buletin internal perusahaan tempat saya bekerja.

Posted at 11:49 am by koeniel
Comments (2)  




Wednesday, March 02, 2005
Berita dari Aceh


Berita dari Aceh 1

 

Berita-berita dari Aceh sudah banyak disiarkan di media, baik lokal maupun internasional. Tiap hari di televisi disuguhkan berita terbaru dari sana. Untuk apa menambahkan satu catatan lagi. Tapi catatan satu ini buatku unik. Karena asalnya dari sumber-sumber di dekatku.

 

Sahabatku si Petualang itu sekarang sedang berada di Aceh. Mobil off roadnyalah yang kali ini membawanya bertualang. Bersama 9 mobil-mobil off road lainnya mobilnya mengikuti jejak para prajurit TNI yang membuka jalan masuk ke daerah-daerah yang terkena bencana tapi masih belum tersentuh bantuan. Setelah dua minggu di sana, sms-smsnya mulai mengalir bagai air ke telepon genggamku, setiap kali dia punya waktu. Digambarkannya apa yang dia jumpai di sana. Apa yang dilihat dan dipikirkannya.

 

Daerah pesisir, belum tersentuh

 

Sms pertamanya tiba tanggal 18 Februari di sore hari, “Aku lagi di Cot Jeumpa, Aceh Barat, dekat Calang. Di pos marinir. Akhir bulan aku baru akan balik.”

 

Setelah itu sms tidak berjawab. Sms berikut hadir tanggal 20 Februari, saat dia sedang berada di Banda Aceh. Biasanya, katanya, rombongannya bergerak di pesisir barat, daerah Lhok Nga, Leupeung, Lho'ong, Lamno dan sekitarnya. Di tempat-tempat itu akses masih sulit. “Sepanjang pesisir, sekian puluh kilometer, gak ada bangunan berdiri, kecuali puing-puing PT Semen Andalas. Kontras sekali dengan Banda Aceh yang sudah menggeliat bangkit. Di sini masih seperti kuburan, sepi, senyap. Masih rawan GAM. Yang ada cuma spot-spot tenda-tenda militer dan pos-pos relawan Turki dan UNHCR.”

 

Ceritanya tentang kondisi daerah pesisir barat memang mengerikan. Daerah itu memanjang sepanjang pantai, jarak paling lebar antara dataran pantai ini dengan perbukitan terjal di belakangnya cuma 500 meter. “Kamu bayangkan, ini seperti kalau daerah rumahmu yang padat itu, berubah jadi lapangan rata, tinggal puing-puing dan puing-puing itu juga rata dengan tanah. Mayoritas mayat tersapu ke laut. Populasi asli 18 ribu orang berdasarkan data pemilih, yang jelas tidak memasukkan penduduk usia di bawah 17 tahun. Dari sebanyak itu baru 1000 lebih yang melapor. Yang jelas belum ada tanda-tanda areal pesisir dibereskan. Wong nggak ada orang sama sekali.”

 

Memang mengerikan. Gambar-gambar yang disiarkan di televisi dari Aceh sudah cukup menyentakkan hati. Tapi lebih menyentakkan lagi gambar-gambar detil yang diambil oleh temanku Seta yang juga menjadi relawan di sana. Di salah satu bagian terlihat sebuah kapal besar dan tug boatnya terdampar di daratan. Kubatin, seberapa besar kekuatan alam yang menyebabkan ini? Tentang ini si Petualang bercerita,”Itu di daerah PT Semen Andalas. Kapal tongkang penuh batubara plus tug boat pindah ke jalan sekitar 300m jauhnya dari pantai. Sebagian garis pantai hilang jadi laut. Pemukiman penduduk, karyawan dan warung-warung serta kafe lenyap. Tidak ada satu batu bata pun yg menumpang di atas yg lain. Dalam arti harafiah loh. Itu di daerah Leupeung yang memang paling parah. Satu kompi senapan AD di situ juga hilang. Cuma tersisa pondasi. Itulah daerah yang lebar datarannya hanya 500meter dan di belakangnya bukit terjal. Aku kadang lewat situ.”

 

Tentang tentara dan pejabat pemerintah

 

Mengenai mereka-mereka yang dijumpainya, si Petualang menyebut, “Relawan asing yang segelintir mengurusi sisa-sisa yang masih hidup, marinir mencari mayat. Tentara membuka jalan.” 

 

Mendengar cerita si Petualang, aku jadi bisa menghargai kerja tentara. Di saat-saat seperti ini terasa sekali bahwa mereka dibutuhkan. Merekalah tulang punggung proses penyelamatan dan pemulihan daerah bencana terutama yang berada jauh dari kota. Dengan banyak akses hancur dan keamanan minim, hanya mereka yang bisa masuk ke daerah-daerah itu untuk memberikan bantuan. Di daerah-daerah yang hancur total itu, kegiatan satu-satunya adalah pembukaan jalan oleh tentara. Si Petualang menyaksikan sendiri kegiatan pasukan zeni tempur membangun jalan, terutama jembatan. “Memang sedih sekali melihat kegiatan tentara bekerja membuka jalan. Kondisi panas terik, berdebu, dengan alat berat minim, dan mereka harus bekerja sambil menyandang senjata. Bisa dibayangkan repotnya.”

 

“Mereka membagi-bagi tugas. Beberapa regu kecil menyusuri jalan. Sebagian melakukan patroli di bukit-bukit berhutan. Pasukan zeni biasanya memasang patroli di hutan di atas bukit sejajar dengan jalan yang sedang dibuat. Tenda mereka harus berada di tengah-tengah puing. Karena kalau di tepi hutan mudah diserang oleh GAM. Kadang jalan sudah jadi laut, sehingga terpaksa melingkar ke bukit. Bisa dibanyangkan beratnya. Bayangkan membangun jalan memotong bukit.”

 

Selain pasukan zeni disaksikannya juga kegiatan para marinir. “Aku masih nggandul ke pos marinir. Kadang kalau malam mereka ‘berburu’ GAM di hutan. Siang berburu mayat-mayat di reruntuhan. Kadang mayat-mayat dibakar bersama puing-puing, sekalian membersihkan area. Kadang saat tentara membuka jalan kalau mereka menemukan mayat, mayat itu akan mereka bakar, kemudian marinir datang mengumpulkan tulang-tulang. Kalau di kota jelas ini tidak mungkin dilakukan, bisa-bisa disumpahi FPI.”

 

Kadang diikutinya tugas Pasukan Hantu Laut marinir, “Kadang diajak berburu mayat, dengan truk unimog. Baunya minta ampun. Tapi dalam 2-3 jam sudah jadi biasa, lupa dengan bau. Tapi pakaian jadi bau sekali.”

 

Terakhir tanggal 26 Februari di koran dikabarkan bahwa kegiatan pasukan Hantu Laut yang tugasnya ‘berburu’ mayat ini dihentikan secara resmi. Ketika kutanyakan padanya dijawabnya, “Ya secara resmi sudah dihentikan. Mungkin pasukan ini akan dialokasikan untuk tugas rutin. Sedang pencarian mayat mungkin dilakukan secara insidentil. Atau pemerintah punya rencana lain. Gak tau persislah.”

 

Buatnya pejabat pemerintah adalah pihak yang paling menyebalkan dari semua yang dijumpainya di situ. Menurutnya tentara menjadi galak karena stres dengan pekerjaan berat membuka jalan, yang dipersulit karena harus mengejar target dari para petinggi yang dengan mudah menetapkan target tanpa melihat realitas di lapangan. Jalur Banda Aceh-Meulaboh yang sekitar 230 km panjangnya harus diselesaikan pada akhir Maret, padahal dari sekitar 60 jembatan, baru 7 buah yang selesai dibuat.

 

Tentang GAM dan relawan

 

Dia juga tidak senang pada GAM yang membuat upaya penanggulangan bencana jadi sulit karena selain bekerja keras tentara juga harus berkali-kali mengalami kontak senjata dengan mereka. “GAM memang reseh.”  Kadang, seperti di Lho’ong, bantuan logistik yang diberikan juga diteruskan oleh penduduk kepada sanak saudaranya yang anggota GAM yang bersembunyi di hutan-hutan.

 

Waktu kutanya apa sebenarnya pendapat rakyat Aceh tentang GAM, analisisnya begini, “Kalau di kota, orang tidak terlalu peduli mereka lebih memikirkan kehidupan real sehari-hari. GAM adalah urusan petinggi-petinggi, urusan public opinion. Realitas yang dibangun oleh media adalah satu hal, realitas rakyat adalah hal lain. Mungkin kalau sudah benar-benar melarat atau sudah ada penerangan politik, agitasi dan propaganda baru bisa berbeda. Seperti Timor Timur yang punya hero, Xanana, kepada siapa rakyat mengidentifikasikan diri, ikon. Pejuang yang digambarkan gagah berani, ganteng, romantis seperti Che. GAM punya siapa? Cuma seorang Hasan Tiro yang tua dan sakit-sakitan, terdiskreditkan oleh media. Kemerdekaan Aceh adalah cita-cita yang amat jauh dan panjang, padahal perut tidak bisa menunggu. Berbeda dengan Timor Timur yang direpresi ketat. Dan kalaupun GAM menang, apa semua akan jadi baik? GAM jadi besar karena media.”

 

Menurut temanku Seta penduduk Aceh yang ditemuinya semua enggan berbicara baik tentang GAM ataupun tentang TNI. Ketakutan itu terbangun karena mereka tidak bisa pernah tahu dengan pasti siapa yang sedang dihadapi, mata-mata tentarakah, atau pendukung GAM.

 

Tentang relawan, menurutnya kebanyakan berada di Banda Aceh, di kota. Amat jarang yang masuk pesisir barat. Yang dilihatnya di hari-hari pertama cuma 2 regu Muhamadiyah. Katanya, “Mereka tangguh. Kalau tidak, bisa babak belur. Karena daerah-daerah itu masih rawan GAM.”

 

Seminggu kemudian laporannya tentang relawan datang lagi, “Yang dominan dalam pengamatan visual adalah orang-orang asing. Peralatan mereka lengkap euy. Tentara Jerman & Jepang paling rajin mengurusi masalah medis. Truk-truk mereka pergi pagi pulang sore. Di daerah-daerah yang jauh dari kota, UNHCR yang paling dominan, plus tentara Pakistan dan Turki. Yang paling mencolok ya Turki. Ada di mana-mana. Tapi mereka bukan tentara. Yang lokal, PKS. Sampai pelosok-pelosok. Aku salut. Juga PMI tapi posko mereka di kota, nyaman, lengkap, ada tape recorder pula. Maka aku lebih salut pada PKS. Relawan-relawan lain tidak jelas. Cerita-cerita mereka di Jakarta hebat-hebat tapi tidak jelas mereka di mana. Paling sliweran di kota. Keluar kota cuma untuk berfoto. Menyebalkan!”

 

Memang kelihatannya saat ini pergi ke Aceh sebagai relawan menjadi tren. Banyak teman-temanku yang sempat bertugas di sana. Seta, salah satunya, juga menyuarakan hal yang sama – bahwa banyak di antara relawan yang tidak benar-benar membantu dan bekerja efektif. Memang lebih banyak relawan bekerja di Banda Aceh dan pusat-pusat pengungsian, sementara daerah yang terkena bencana langsung masih terbengkalai. Tapi mungkin memang sulit bagi sembarang orang untuk memutuskan bekerja di daerah-daerah itu, karena kondisi keamanan yang tidak terjamin. Lagi-lagi karena GAM. (bersambung)

 

 

Berita dari Aceh 2

 

Ini masih cerita tentang Aceh, yang lahir melalui jemari si Petualang yang menghujani telepon genggamku dengan kisah-kisahnya.

 

Yang indah di Aceh

 

Ceritanya tentang alam dan rakyat Aceh menyiratkan kekaguman. Di sana di pinggir kota dia sudah punya satu kelompok teman orang Aceh asli yang disebutnya ‘pasukan’ yang siap turun tangan membantu bila ada masalah. “Mereka-mereka ini karakternya keras dan blak-blakan, berani-berani. Tapi kuperhatikan, kalau benar, mereka berani sekali tapi kalau salah ya hanya diam.”

 

Dia sering dikira orang asli Aceh. “Di sini aku sering sekali diajak bicara dalam bahasa Aceh, dikira orang Aceh. Kata mereka aku mirip rata-rata orang Aceh: wajah agak tirus, mancung, tinggi ramping, kumis brewok dan hitam hahaha... Tapi aku perhatikan memang rata-rata orang Aceh bertampang seperti itu - tinggi tegap, ramping, gagah, wajah agak tirus dengan hidung mancung.”  Kukatakan padanya bahwa komentarnya yang ini agak terdengar narsis buatku, tapi dia tidak tertawa, tidak berkomentar.

 

Beberapa hari yang lalu diceritakannya dalam sebuah sms, “Terkait dengan kemiripanku dengan orang Aceh, di warung di Lhok Sukon aku disapa banyak orang. Orang-orang tua, anak-anak muda tersenyum, memandangi aku seperti ingin mengajak ngobrol. Ada seorang tua yang akhirnya secara khusus mencegatku saat keluar warung, mengajak ngobrol dalam bahasa Aceh. Sepulang dari situ, temanku bilang bahwa sepertinya aku dikira GAM, semacam anggota dewan pimpinan GAM. Wah, repot nian awak...” Sempat pula dirinya dicegat dan ditanyai provost sewaktu di jalan. Waktu kutanya reaksinya dia bilang biasa saja, dia paham mereka hanya menjalankan tugas.

 

Katanya tentang daerah Aceh, “Kampung-kampung dan kota-kota tertata bagus, enak dilihat. Semua memelihara bunga warna warni, indah sekali. Daerah Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar lebih panas. Yang subur adalah daerah Aceh Piddie (Padang Tiji, Batee, Samalanga dan sekitarnya). Di situ persawahan luas, subur di dataran aluvial, pantai-pantainya penuh tambak. Tanah yang kaya, indah permai. Di pesisir barat perbukitannya lebih terjal tapi pantainya benar-benar membuat iri. Ingin mancing lalu menyelam. Jernih, teluk-teluknya tenang.”

 

Betul Petualang, rasanya aku setuju. Aku belum pernah ke sana tapi pernah kulihat film yang menggambarkan keindahan lautnya. Bahkan sebetulnya seandainya tsunami tidak terjadi tanggal 5 Februari lalu aku bukan menyelam di Ambon, melainkan di ujung utara tanah Aceh, pulau Weh yang lautnya indah. Well, maybe next time. Terakhir kulihat di televisi dalam film bawah laut hasil sorotan Cahyo Alkantana, terumbu karang masih hidup. Di kedalaman sekitar 20 meter semua masih utuh. Yang umumnya bertambah adalah hamparan tipis selimut pasir dan beberapa benda  milik manusia yang tersapu ke laut. Semoga bisa dibersihkan.

 

Betapa kontras semua keindahan ini dengan kehancuran yang terjadi. Dari video temanku bisa terlihat daerah yang rata dengan tanah dan kapal-kapal besar yang terlempar ke darat. Padahal tidak jauh dari situ laut permai berwarna hijau biru dan jernih terlihat tenang.

 

 

Masih tentang orang Aceh

 

Suatu malam smsnya berbunyi, “Semalam aku mencoba ganja hehehe.... Teman-teman mencari ganja malam-malam lalu kami melinting. Dji Sam Soe dibuka lalu diganti ganja.”

 

Protesku dijawabnya begini, “Kamu itu memakai paradigma Jakarta untuk menilai Aceh. Itu salah besar. Di sini ganja cuma seperti rokok biasa. Seperti kacang goreng, menu biasa. Tidak seperti di Jakarta.”

 

“Mereka di sini hanya memakai ganja sesekali saja, untuk iseng. Dan di sini memakai ganja itu biasa saja. Tidak seperti di Jakarta. Aku belum pernah mendengar orang-orang Aceh masuk panti rehabilitasi narkoba.”

 

Waktu kutanya lebih lanjut, apakah ada ‘abuse’ sehingga ganja yang tadinya bagian budaya Aceh lalu diekspor keluar daerah dalam jumlah banyak untuk konsumsi para pemakai obat terlaran, jawabnya begini, “Ganja ditanam di gunung-gunung. Katanya produk di pulau Sabang lebih enak. Tapi mengenai organised crime yang menyelundupkan ganja aku tidak tahu. Mungkin GAM atau aparat juga bermain di situ. Menurutku, dulunya itu tanaman rakyat, seperti halnya cabe rawit, dipakai sebagai bumbu masak atau merokok. Tapi orang-orang di luar Aceh melihat keuntungan dari permintaan besar anak-anak manja pengguna obat terlarang di Jakarta. Karena ada permintaan maka produksi naik pula. Perkara siapa yang mengurus apakah mereka terorganisasi atau tidak aku tidah tahu.”

 

Memang menurut salah seorang temanku yang di masa lalunya sempat berkecimpung di dunia hitam menjual ganja dari Aceh di Jakarta, tentara dan GAM juga banyak berperan dalam melindungi produksi dan perdagangan ganja dari Aceh.

 

Suatu malam keingintahuanku tentang teman-teman Aceh mendorongku untuk bertanya tentang Islam dan pengaruhnya di Aceh. Kutanya padanya apakah ada banyak kaum abangan juga di Aceh seperti di Jawa. Jawabnya, “Kelihatannya banyak abangan juga.”

 

Lalu tentang syariat Islam, “Syariat Islam biasa aja. Cuma melegitimasi apa yang sudah ada. Di sini kalau Jum’at semua kegiatan berhenti. Sama seperti di kampungku, di hari Minggu semua berhenti. Ada hosti dibawa lewat jalan hari apa saja, semua berhenti, langsung berlutut di posisinya, entah di kayu, batu, atau di teras rumah. Seperti itu jugalah yang aku rasakan di sini. Kalau kita baik, wajar, tidak ada masalah.... Mereka terbuka dan blak-blakan. Makanya aku bisa punya ‘pasukan’ di sini hehehe...”

 

Kutanya padanya jadi siapa sebenarnya yang menginginkan negara Islam. Jawabnya, “Yang menginginkan negara Islam adalah GAM. Tapi itu imbas dari perasaan diperlakukan tidak adil secara ekonomis.... Tuntutan lalu berkembang jauh karena soal ketidak adilan tidak ditangani dengan bijaksana sejak awal. Kekecewaanlah yang ada. Juga mungkin janji-janji awal kemerdekaan tidak ditepati, Aceh ternyata dijadikan bagian dari Sumatera Utara. Maka kecewalah mereka. Mereka sudah punya tradisi melawan kolonialisme sejak dulu. Tanpa RI pun Aceh sejak dulu sudah punya hubungan dagang dan diplomatik yg luas. Mungkin seperti itu.”

 

 

Mobil off road, bahaya

 

Kutanya pada si Petualang tentang kehidupannya di sana. Saat-saat awal sms-nya masuk dia masih bersama marinir. “Makan seperti kalau sedang kemah, masak sendiri-sendiri.... Mandi, ya di kali.”  Kalau di sekitarnya ada warung maka mereka makan di situ. Seringkali pula mereka mengopi di ‘keudee’ (kedai?).

 

Mobil off roadnya mengangkuti apa saja yang bisa diangkut, melakukan apa saja yang dibutuhkan – seperti menarik mobil mogok atau tercebur sungai. Pekerjaannya? Serabutan, apa saja yang bisa dan harus dilakukan. “Kerja-kerja babak belur,” begitu istilahnya.

 

Selama itu dia dan rombongannya mengikuti gerakan pasukan zeni yang membuka jalan di daerah-daerah yang belum tersentuh di pesisir barat. “Tidak mungkin mendahului pasukan zeni, karena masih amat rawan GAM.”

 

Bangganya dia pada mobilnya. Katanya, “Aku bawa mobil landrover lorengku itu. Terpal dibuka semua, jadi sangar hehe. Ada 10 mobil off-road dalam rombonganku ini, semua dibawa ke sini dengan kapal perang. Sementara aku dan kawan-kawan diangkut dengan Hercules.”

 

Saat bisa mampir ke kota dibereskannya mobilnya. Tapi sulit mencari suku cadang di kota yang hancur itu. Kalau sempat pula dibawanya mobil ke ‘doorsmer’ untuk dicuci bersih. Sedangkan kalau ban bocor, dibawanya ke tukang ‘tempel ban’.

 

Bukan tidak bahaya hal yang dilakukannya. Saat mengikuti truk unimog Hantu Laut marinir kelompok pemburu mayat itu, kaca depan dan samping dipasangi plat besi, dengan menyisakan sebuah lubang kecil untuk si supir melihat. Bak juga dilapisi plat besi. Saat berkonvoi di pesisir barat, sepanjang jalan di kaki bukit semua mengokang senjata, dengan moncong diarahkan ke arah hutan di ketinggian bukit. Katanya, “GAM menembak dari atas. Mereka menang posisi.”

 

Kadang kala dia harus ikut patroli malam. “Marinir memang kacau. Kadang mereka justru suka memilih jalur rawan GAM, mungkin gatal tangan mereka.”

 

 

Tentang bencana

 

Melihatnya menghadapi bahaya secara sukarela begitu aku jadi bertanya-tanya, “What exactly are you doing there Kang? Maksudku apa yang kaucari?”  Dia cuma tertawa dan menjawab bercanda, “Yang aku cari? Aku cari GAM hehehe.”

 

Kucoba mengorek perasaannya tentang semua yang dilihatnya. Tidak banyak yang bisa keluar. Jawabannya kosong dari emosi. Dingin.

 

“Aku? Ah cuma jengkel saja pada pejabat yang seenaknya menetapkan target tanpa melihat kondisi lapangan. Kalau tentang jumlah korban ya kaget juga tapi setelah itu biasa aja. Wajar-wajar saja kalau tsunami seperti itu. Apalagi daerah ini di tepi laut. Kalau mereka mati terkena tsunami ya itu konsekuensi logis dari hubungan sebab akibat. Kalau ada kehidupan di seberang sana mereka cuma ‘transmigrasi’ saja toh? Bagi yang masih hidup, banyak teman senasib jadi kenyataan ini lebih mudah dihadapi. Apalagi seluruh dunia peduli, memberikan perhatian, simpati. Kehidupan harus berjalan as usual.”

 

Beberapa hari yang lalu kucoba lagi mengorek perasaannya. Kembali jawabannya hanya begini, “Keadaan biasa-biasa saja, menurutku. Aku sudah tidak asing dengan situasi bencana seperti ini. Yang jelas di sini panas euy.” Petualang, pengalaman apa saja yang sudah ada dalam hidupmu sehingga jawabmu bisa enteng seperti ini?

 

Tidak semudah itu menerima kenyataan tentunya buat orang Aceh yang mengalami bencana. Kutanya padanya apakah di sana mereka juga menganggap ini hukuman atau peringatan dari Tuhan, sebuah pendapat yang sering terdengar terlontar di sini.

 

Jawabnya, “Aku tidak tahu. Kelihatannya mereka hanya berpikir bagaimana cepat bangkit kembali. Kalau 1 tewas, itu tragedi. Kalau 5 tewas, itu musibah. Kalau puluhan atau ratusan ribu tewas, itu statistik! Yang menyatakan ini hukuman Tuhan itu hanya orang-orang sesat pikir. Tsunami punya mekanisme alamiah. Orang-orang yang ada di jalur sapuan tsunami jelas jadi korban. Wajar. Kalau dikaitkan dengan hukuman Tuhan, itu kesalahan kategori logika. Atau lebih tepat, tsunami dijadikan ‘komoditas’ supaya ustadz-ustadz, pastor, dan orang-orang sok saleh punya bahan ceramah, laku, dapat duit atau terkenal. Semakin jago dia menakut-nakuti org, makin laku dia, makin kelihatan saleh, mengerti agama dan sebagainya. Mereka sebenarnya orang-orang sesat yang menyesatkan makin banyak orang.”

 

Bukannya menjawab pertanyaanku malahan nasehat yang (seperti biasa) terlontar, “Persoalan penderitaan manusia sejak dulu masih belum memperlihatkan titik terang. Sejak Perjanjian Lama: tentang Ayub, lalu filsuf yunani kuno Epikurus, dilanjutkan ke Leibniz, Albert Camus, Sartre, D'Holbach sampai sekarang masih jadi skandal yg ramai. Yang cepat-cepat melemparkan semua sebagai tanggung jawab Tuhan adalah orang-orang ngawur. Jumping to conclusion. Kamu bisa coba baca novel filsuf eksistensial Albert Camus: Sampar/Pes, La Peste. Akan jelas dari situ. Atau novelnya iwan simatupang:Ziarah...”

 

Aku protes padanya, karena aku tahu semua itu dan yang kutanyakan adalah bagaimana mereka di Aceh memandang bencana ini. Jawabnya, “Bencana bagi mereka ya bencana saja, tidak ada urusan dengan Tuhan. Justru mereka merasa lebih terkesan dengan orang-orang asing yang datang membantu. Solidaritas membuat mereka terhibur. Soal musibah, karena banyak teman senasib jadi bisa lebih ringan. Mereka ingin bangkit kembali. Dikait-kaitkan dengan Tuhan? Aku tidak dengar itu.”

 

Jawabnya ini berbeda dengan jawaban sobatku Seta yang menyatakan bahwa banyak korban bencana yang dijumpainya memandang ini sebagai peringatan. Mereka menunjuk bukti gedung-gedung yang tidak hancur, seperti mesjid, yang buat mereka menunjukkan perlindungan Tuhan di situ. Atau gedung-gedung yang hancur yang menurut mereka dibangun dengan hasil korupsi.

 

Ah apapun yang dirasakan mereka semoga mereka bisa bangkit kembali. Semoga bantuan kita berarti. Begitu pikirku.

 

Penutup

 

Petualang, begini cuma bisaku menyampaikan pesan-pesan yang terlahir dari jemarimu lewat sms. Semoga ini yang kauinginkan. Selamat jalan, hati-hati dalam menyelusuri jalan lintas Sumatra bersama landrover kesayanganmu. Semoga selamat sampai kembali ke Jakarta.

 

Jakarta, 2 Maret 2005

niel


Posted at 11:31 pm by koeniel
Comments (9)  




Monday, February 14, 2005
Oret-oret seputaran valentine


1. Ini hari Valentine tapi tengah hari aku baru ingat. Sepulang dari Ambon aku diserang flu berat - batuk pilek pusing panas meriang. Badanku yang dipaksa untuk bertahan menjalani 13 penyelaman dalam 5 hari, yang jadi berat karena dilakukan dengan sama sekali tanpa porter itu akhirnya menyerah. Pertahanan ambrol. Muncul di permukaan air dari penyelaman malam terakhir aku langsung keok - batuk tiada henti seperti kereta api. Sabtu Minggu sesampainya di Jakarta aku cuma bisa terkapar di rumah, sembari menggerutu mengingat Senin harus masuk kantor dan bekerja lagi. Meninggalkan ikan-ikan dan sejuta makhluk laut lain yang - sejujurnya - lebih jauh menarik hatiku daripada segerombolan garis-garis keriting seismic lines. Lalu tubuh ini juga masih dipenuhi obat-obatan pembuat kantuk. Maka boro-boro ingat ini hari kasih sayang.

Lalu seorang teman mengirimkan kartu ucapan selamat hari kasih sayang elektronik. Gambarnya seorang pejantan macho dengan wajah latino yang wuih guantengnya, dengan perut six pack, dada dan lengan yang mengundang. Alat kelaminnya yang juga luar biasa itu ditutupi separuh dengan coretan gambar hati. Happy Valentine - Don't you wish this was your gift? Hahahaha..... yeah yeah.... I agree.

Separuh tertawa separuh merutuk juga. Soalnya tidak perlu lelaki idaman semodel Brad Pitt begitu yang kuinginkan untuk hari ini. Cukup yang biasa-biasa saja - biasa naik BMW, biasa romantis, biasa nraktir di restoran berputar Imperial Grill. Hehehe.... just joking. Aku hanya ingin lelakiku sendiri di hari ini. Tapi mana lelaki itu?

Dan kenapa mesti hari ini? Ini kan cuma akal-akalan setan para pemroduksi barang-barang di dunia. Apapun bisa diiklankan sebagai hadiah valentine - komersialisme tiada henti: Lebaran, disusul Natal, disusul Tahun Baru, lalu Imlek lalu Valentine. Ini cuma akal-akalan pabrik dan pemilik shopping mall saja. Huh. Tapi toh biasanya aku terlibat juga. Walaupun.... apa istimewanya sih hari ini buatku? Apa itu cinta dan kasih sayang yang dirayakan orang hari ini?

Pertanyaan-pertanyaan ini malah jadi bergolak di relung kepalaku. Apa cinta itu seperti yang dirasakan oleh sobatku si C yang tergaga-gaga jatuh cinta setengah mati pada pria beristri dan beranak dua? Apa seperti perasaan si pria yang juga membalas cinta sobatku tapi juga tak tega meninggalkan istrinya yang paling tidak sudah hidup bersamanya - kalaupun tidak dalam cinta - selama bertahun-tahun. Atau perasaan si I yang punya dua pacar. Satunya lelaki yang menggairahkan yang menggoda dan membuat hidupnya penuh sengatan-sengatan listrik. Satunya lagi lelaki yang jadi sahabat dan penopang semasa kesusahan, yang bisa diajak berdiskusi dari hati ke hati yang membahagiakan hati, tapi tidak bisa membangkitkan gairah-gairah dan sensasi-sensasi. Atau cinta si M pada lelaki yang juga mencintainya tapi menolak mengawininya, sehingga M terombang-ambing antara ingin mengikuti cinta atau menikah dengan orang lain tanpa cinta sedalam itu.

Ada cintakah di antara B dan suaminya? Sementara dia bilang padaku kalau seringkali rasanya dia seperti sekamar dengan orang asing. Bercinta hanya kebutuhan tubuh saja, sementara hati sudah jauh. Atau antara R dan suaminya yang setelah menikah 7 tahun sekarang jadi seperti sepasang teman kos, berbicara hanya seperlunya, masing-masing sibuk sendiri dengan karir.

Stop. Stop. Jangan hanya membayangkan yang gelap saja. Soalnya cinta itu juga bisa seperti aura di sekitar Ibu ketika membuatkan kopi untuk Bapak, atau ketika Bapak menuangkan obat untuk Ibu. Atau seperti atmosfer yang membungkus adikku lelaki yang super romantis itu dan pacarnya, dua anak muda yang hidup di dunia gilang gemilang penuh tawa.

Sementara cinta apa yang kurayakan di valentine tahun ini? Jadi teringat adegan ketika Bridget Jones ber lip sync menyanyikan lagu Celine Dion


"When I was young
I never needed anyone
And making love was just for fun
Those days are gone
Livin' alone
I think of all the friends I've known
When I dial the telephone
Nobody's home

All by myself
Don't wanna be
All by myself
Anymore....!!!!!!!!"



2. Jam makan siang. Ruang makan penuh perempuan. Riuh rendah suara canda dan gosip di antara dentingan sendok. Keluh kesah tentang anak atau suami. Atau bentuk badan yang mulai tidak ideal. Buah dada yang menggelantung atau perut yang menggelambir. Artis sinetron yang kawin cerai. Kritik dandanan artis. Bos yang terlalu demanding. Kembali ke masalah anak dan suami.

"Lo tau gak. Tadi pagi suami gue nyiumin anak gue ampe abis. Sayaaaaang banget gitu. Gue manyun."
"Lha kenape emang? Bukannya bagus begitu?"
"Ya gue rada manyun aja. Anak diciumin mulu, sayaaaang banget. Lha giliran ama gue aja, romantis juga kagak. Kalo pengen aja langsung blas blus. Gak ada lagi tuh ciuman sayang gitu. Sirik gua lah, nelen ludah gitu deh ngliatnya. Mana ini valentine lagi."

Hah. Ternyata aku bukan satu-satunya yang tidak ber-valentine-ria.....


3. Malam. Nada dering standar telepon genggam Sony Ericsson 'old phone ring' terdengar di balik bantal. Tergopoh-gopoh kuangkat. Siapa tahu ini ucapan Selamat Valentine istimewa yang telat datang. Ternyata bukan yang diharapkan. Sayup-sayup dalam kantuk kudengar suara perempuan ceria penuh tawa itu.

"Heh.... valentinan ngapain aja loh? Biasanya kan lo beruntung lo, punya pacar bule yang tau romantika gak kayak suami gue Melayu gak romantis. Dapet bunga nggak lo taun ini?"
"Eh... enggak tuh..."
"Hah? Sumpeh lo? Turut berduka cita neng. Eh jangan-jangan lo dapet coklat, ato teddy bear lagi?"
"Please deh. Apaan sih teddy bear kayak abg aja."
"Astaga... jangan bilang... jangan bilang... lo dapet cincin ya? Iya lo dah dilamar ya?"
"Enggak, siapa lagi yang mo ngelamar gue. Orang jomblo gini."
"Ya ampuuuun. Anak gila, ngapain juga elo lepasin tuh cowok romantis kaya banyak duit?"
"Panjang critanya. Udah ah. Gak ada yang istimewa nih hari ini."
"Sumpeh lo! Dinner pun nggak ada? Gila keciaaan deh lo! Nelangsa amat sih !!! Gak mungkin tapi si buat elo. Gua ga percaya. Please deh."
"Yah, ada sih dinner."
"Nah, tuh kan... elo tu gue tau biar tampang jelek emang beruntung. Jomblo apaan. Mana pernah elo jomblo beneran. Ayo crita crita. Kayak apa nih dinnernya."
"Yah, biasalah. Pake candle gitu deh, walopun masih agak sore dan lampunya terang."
"Gak papa candle kan bukan buat penerangannya, tapi buat suasananya."
"Trus tempat duduknya deket air mancur gitu loh, ada suara kricik-kricik air, ada banyak pohonan."
"Hah... gila. Asik, asik.... terus... terus..."
"Yah biasa deh."
"Wah, hebat tuh. Di mana? Di mana?"
"Bakmi Japos Pondok Gede."
"Haaa??!?!?!" Gedubrakk! Terdengar suara di ujung sana dan aku tertawa terbahak-bahak.

Bakmi Japos, nggak romantis amat. Lha wong memang sedang tidak punya romantika kok dipaksa untuk punya. "Dinner" yang kugambarkan tadi memang terjadi, tapi sama sekali bukan sebuah valentine romantic dinner. Hari ini aku betul-betul bergerak seperti zombi, drugged up to my ears dengan segala obat-obatan yang dokter jejalkan kepadaku. Maka kutinggalkanlah starlet kesayanganku di rumah, daripada jatuh tertidur di atas setir. Untung Wisang instruktur menyelamku yang sekaligus teman nontonku itu berbaik hati menawarkan diri menjemputku sepulang kantor dan mengantarku pulang.

Memang lelaki satu itu terlalu baik hati, dengan setia mengantar dan menjemputi para perempuan teman-temannya. Tapi sering kali memang kebaikan hatinya itu pas sekali. Seperti ketika mengantar ke dan menjemputku di airport dalam perjalanan ke dan dari Ambon dengan segala bawaanku yang bak mau perang - koper besar berisi peralatan selam, tas besar berisi pakaian, 'perlengkapan lenong' dan obat-obatan, backpack berisi laptop dan seabrek asesorisnya, tas kamera berisi kamera Canon Rebel 300D beserta lensa-lensanya, serta satu lagi tas kamera berisi kamera Olympus C5060 dan underwater housingnya. Mobil tuanya jadi serasa kendaraan malaikat. Atau seperti hari ini. Saat buatku berjalanpun rasanya seperti setengah melayang.

Maka ketika dia mengeluh lapar walaupun aku sama sekali tidak punya nafsu makan akibat sariawan-sariawan besar di dinding mulut kurelakan untuk menemaninya makan bakmi di Bakmi Japos. Sembari mengaduk-aduk bakso-bakso bulat di dalam mangkuk aku jadi berpikir. Mungkin valentine kali ini yang harus kurayakan adalah rasa cinta dari para teman semacam dia ini dan para sobatku yang lain. Ucup yang menjemput dan mengantarku ke dokter. Atik yang melindungiku dari benda yang kutakuti saat kami merambah tanah Baduy. Abun dan Ucup yang meneleponku dari Jakarta saat aku kesepian di London. Rasa dekat yang ada saat aku dan Ucup mengantar dan menemani Riri ke dokter dan ikut berprihatin dengan hasil diagnosisnya, atau saat kami saling curhat, mungkin itulah cinta yang harus kurayakan hari ini. Mestinya ini memang semacam cinta juga. Kalau bukan, tak mungkin kuhabiskan pulsa untuk menginterlokal Rita dan mendengarkan curahan hatinya. Atau mengurusi urusan Nona di tengah segala kesibukanku.

Jadi terang buatku bahwa persahabatan macam milik kami, yang selalu siap untuk saling mendengarkan, saling mencela dan mengejek habis-habisan tapi juga siap untuk menolong sekuat tenaga, adalah hal yang patut kurayakan di hari valentine ini.


4. Semakin malam. Laptop hampir kututup karena kantuk makin menyerang. Tiba-tiba masuk sebuah sms. "Met valentong ya inong." Dari sobatku Atik yang sedang di Aceh sana membantu mengurusi para pengungsi. Sebuah bentuk cinta yang lain lagi yang patut dirayakan di hari valentine ini.

Jakarta, Senin 14 Februari 2005
buat para sobatku di manapun mereka berada
niel

 

 

 


Posted at 11:36 pm by koeniel
Comments (3)  




Saturday, January 01, 2005
Horor

Horor

 

Sebetulnya aku heran, kenapa orang suka menonton film horor. Aku sendiri betul-betul tidak suka. Tapi dua hari terakhir ini, entah kenapa, aku bersedia diajak menonton film horor. Curiosity, mungkin.

 

Sebetulnya pengalaman menonton dua film horor ini - Bangsal 13 dan The Grudge - semakin menguatkan perasaanku yang tidak suka akan film horor. Dan sebetulnya di dalam bioskop aku menderita sekali. Untung lelaki yang menemaniku menonton tidak keberatan lengannya kujadikan tameng perlindungan. Mungkin lengan itu jadi lebam biru-biru karena jepitan genggaman tanganku yang keras manakala adegan terasa menakutkan. Untung dia tidak mengeluh, dan yang kuhargai pula, temanku yang satu ini tidak sibuk mentertawakan ketakutanku.

 

Yang jelas setelah bertahun-tahun sama sekali menghindarkan diri dari film horor sekarang aku jadi ingat kembali, mengapa aku tidak suka film-film seperti itu. Sebetulnya, aku bukan orang yang percaya tahayul, seperti yang berkali-kali kujelaskan pada lelaki itu. Bisa dibilang 90% waktuku terisi oleh pikiran dingin logis yang menurun dari bapakku. Aku tidak percaya segala macam hantu, setan, kuntilanak dan penampakan. Aku mencibir segala acara televisi berbau misteri yang disukai orang-orang. Ketika bersama teman-teman Sahabat Museum mengunjungi bangunan tua indah yang tak terurus Lawang Sewu di Semarang, aku merasa kecewa karena teman-teman malahan sibuk membicarakan masalah 'penampakan' - bukan konservasi gedung tua atau sejarah gedung Lawang Sewu yang tebal melekat di dinding-dindingnya.

 

Aku tidak pernah takut kalau harus bekerja sendirian tengah malam di kantor. Mengambil dokumen sendirian malam-malam dari lemari di belakang meja kerja rekanku Dede, seorang drilling engineer yang beberapa bulan yang lalu meninggal dunia, bukan hal yang menakutkan. Walaupun meja kerjanya kebetulan juga terletak di sebelah kamar Willie seorang manajer yang meninggal dua minggu sebelum Dede. Aku juga tidak pernah takut setiap bertugas di London dan harus tinggal sendirian di flat yang terletak di lantai 6 gedung kantor, bersebelahan dengan ruang rapat besar. Padahal tidak seperti kantor di Jakarta yang dijaga banyak satpam, di kantor London pada malam hari hanya ada seorang satpam di lantai satu dan tamu yang tinggal di flat di lantai 6. Lantai sisanya yang siangnya digunakan sebagai perkantoran jelas kosong di waktu malam. Pun saat tidak ada tamu lain di flat ini sehingga aku benar-benar sendirian, aku juga tidak takut. Padahal konon kabarnya di salah satu kamar mandi di flat itu ada hantu, yang pernah ditemui oleh seorang rekan Indonesia yang bertugas di sana. Tapi selama aku tinggal sendirian di flat itupun si hantu tidak menampakkan batang hidungnya padaku. Mungkin karena aku tidak percaya dia ada.

 

Maka heran juga aku mengapa bisa merasa terteror sekali oleh film horor. Menurut berbagai tulisan di internet tentang film horor, ada dua jenis film yang bermain-main dengan rasa takut, yaitu film teror dan film horor yang sebenarnya (true horror). Film teror umumnya mempergunakan kekejaman, darah dan kesadisan untuk menakuti penontonnya. Sedangkan film true horror menakuti penonton dengan cara yang lebih psikologis, melalui antisipasi. Penonton jadi merasa tegang dan takut karena membayangkan apa yang akan terjadi selanjutnya dan mengantisipasi kejadian akibat tata suara atau tata lampu yang memang dibuat untuk mendukung suasana tegang.

 

Film The Grudge yang kutonton tadi dipuji banyak orang karena sangat pandai memanfaatkan sisi psikologis ini. Film ini tidak bergantung pada kekejaman atau darah, dan tidak banyak menggunakan efek spesial. Ketakutan penonton dibangun melalui kesunyian – saat-saat tanpa suara sama sekali, atau sudut kamera tertentu, atau melalui efek suara halus untuk menimbulkan ketegangan. Dan memang berhasil. Aku betul-betul merasa tegang sekali, setiap kali mendengar suara musik latar belakang menurun, menjadi bunyi sederhana  satu nada atau malah menjadi sunyi sama sekali. Pasti sesuatu akan terjadi. Dan memang selalu benar, setelah itu pasti aku harus menyembunyikan mukaku, atau menjerit kaget.

 

Jadi benar-benar selama film diputar aku menderita karena ketakutan. Tapi kenapa begitu banyak orang menyukai film horor? Dalam sebuah artikel di Journal of Media Psychology yang kutemukan di internet yang berjudul “Understanding The Popular Appeal of Horror Cinema: An Integrated-Interactive Model” karya Glenn Walters disebutkan bermacam alasan mengapa orang tertarik menonton film horor.

 

Freud misalnya, menyatakan bahwa film horor jadi menarik karena memanifestasikan pikiran dan perasaan yang tak masuk akal yang sebenarnya ada dalam pikiran manusia tetapi direpresi oleh ego. Aristoteles percaya bahwa tontonan drama horor menarik karena menjadi katarsis, menawarkan kesempatan pada manusia untuk membuang emosi negatifnya pada saat menonton. Seorang psikolog bernama Zuckermann menyatakan bahwa film horor menarik karena menawarkan sensasi yang kuat pada orang-orang yang memang menyukai sensasi. Ahli lain Caroll menyebutkan alasan keingintahuan. Peneliti bernama Zillman menyebutkan bahwa film horor menjadi menarik karena menawarkan kesempatan pada penonton untuk mengidentifikasikan diri dengan kuat dengan nilai yang dibawa dalam film tersebut. Misalnya si penonton percaya bahwa melakukan hubungan seks di luar pernikahan itu perbuatan dosa maka saat menonton film yang menunjukkan bahwa seorang gadis yang melakukan hubungan seks di luar pernikahan mengalami berbagai kejadian yang menakutkan, si penonton sebenarnya diam-diam setuju dan karenanya suka pada hal itu.

 

Yang lucu ada suatu studi jender yang menyatakan bahwa ada banyak orang yang tertarik pada film horor karena di situ ada kesempatan bagi penonton laki-laki untuk menunjukkan kejantanan, keperkasaan dan kemampuannya untuk melindungi, dan bagi penonton perempuan untuk merasa ketakutan sehingga dilindungi oleh pasangan lelakinya. Teori ini disebut the snuggle theory.

 

Jadi banyak orang menonton film horor untuk mencari kesempatan? Lucu juga. Mungkin aku dan lelaki yang menemaniku melakukan hal yang sama. Entahlah. Yang jelas kalau keingintahuan yang menyebabkan aku pergi menonton The Grudge dan Bangsal 13, hal itu sudah sangat terpenuhi dan kurasa aku tidak akan pergi nanton film horor lagi untuk waktu yang sangat lama.

 

 

 

Jakarta, 1 Januari 2005 

setelah kemarin malam menyambut tahun baru dengan menonton Bangsal 13 dan tadi menapaki hari pertama tahun 2005 dengan menonton The Grudge. Hiiiii....

 

 


Posted at 11:25 pm by koeniel
Comments (8)  




Tuesday, December 28, 2004
Bumi berguncang lagi

Sudah dua bulan terakhir perhatianku selalu tersedot ke pulau kecil Weh di tanah Aceh di ujung Sumatera sana. Ini karena di awal Februari nanti aku akan ke sana untuk menyelami lautnya yang konon katanya sangat indah. Tingkat kesulitan lokasi penyelaman yang akan kukunjungi bersama teman-teman lumayan tinggi, sehingga aku diminta mengumpulkan lebih banyak lagi jam selam sebelum pergi ke sana, untuk mempertinggi skill. Arus yang deras adalah musuh utama yang akan harus kami hadapi, maka aku jadi bergiat sekali menyelam sebanyak-banyaknya, berlatih daya apung terutama, sehingga bisa mengontrol gerak dengan lebih baik kala melawan arus.

Maka menyelam jadi prioritas utama kegiatanku saat ini. Jadwal bisa berubah kalau saat-saat terakhir mendapat kabar jadwal penyelaman. Seperti yang terjadi hari Minggu lalu. Tawaran menyelam di detik-detik terakhir datang, maka buru-buru kukumpulkan semua peralatan, dan pergilah aku menyelam di Kepulauan Seribu.

Jam 2 siang kami sudah mengakhiri dua sesi penyelaman dan membereskan alat-alat, lalu bersiap kembali ke Jakarta ketika terdengar berita gempa besar dan tsunami. Lempeng Australia sibuk melesak ke bawah lempeng Eurasia dan menggeser posisi bebatuan di bawah samudera Hindia. Getarannya mengoyak bumi. Gelombangnya merambat mengaduk lautan mengirim bah tinggi menyapu pantai.

Malamnya kudengar kabar dari teman dekatku sesama penyelam di Thailand - banyak penyelam di Phuket hari itu tidak kembali dari kegiatan penyelamannya. Dan pikiranku melayang ke Weh, ke pusat penyelaman yang bakal kami datangi Februari nanti. Bagaimana nasib mereka? Apakah kemarin pagi ada yang juga menyelam sepertiku? Sampai saat ini belum ada kabar apapun dari sana.

Sementara hati ini menangis melihat para korban dan porak-porandanya pantai di media, aku juga bersyukur bahwa dua hari yang lalu aku menyelam di Kepulauan Seribu, bukan di Weh. Bahwa kami terlindung di balik kokohnya pulau Sumatera. Sehingga tidak perlu merasakan hempasan keras gelombang pasang. Pernah aku merasakan terhantam arus deras di laut kala menyelam - penyelam cuma manusia dan manusia cuma kecil, tak mampu melawan kekuatan samudera. Terhantam aku di karang mencoba berpegangan sembari panik berdoa agar tak tersedot terseret jauh. Seperti itukah rasa mereka yang terhantam tsunami di Phuket sana. Sambil menghamburkan kata maaf pada sesama penyelam yang tidak kembali, sekali lagi aku bersyukur aku tidak sedang di sana.

Maafku juga terkirim pada kaum nelayan, masyarakat kecil penghuni pantai, yang pasti adalah korban utama bencana ini. Betapa bumi makin padat. Setiap petak setiap inci setiap senti terisi manusia. Mereka yang miskin jadi yang paling terdesak, paling mudah jadi korban. Kita belum bisa meramalkan kedatangan gempa. Yang bisa dilakukan cuma mengantisipasi, memperkecil kemungkinan jatuhnya korban - dengan mengosongkan daerah pantai datar rawan tsunami dengan membangun rumah tahan gempa. Ini mudah dilakukan di negara maju. Sementara masyarakat miskin selalu terus akan menjadi korban, karena tidak bisa melakukan hal yang sama.

Manusia cuma kecil. Sebagai seorang geologiwan aku sudah bolak-balik menyadari itu. Di sepanjang sejarah bumi yang 4.5 milyar tahun, manusia cuma hadir di seujung kuku umurnya. Selama itu, kehidupan yang akhirnya menghasilkan manusia bolak-balik hancur dihantam kekuatan alam. Selama ini kita beruntung berhasil survive. Sekali lagi aku diingatkan - manusia bukan lawan alam. Hormatlah pada kekuatannya.

Dan kawan, mari kita bantu mereka - masyarakat kecil yang jadi korban.

Jakarta, Selasa 28 Desember 2004


Posted at 04:00 pm by koeniel
Comment (1)  




Monday, December 27, 2004
sekilas tentang gempa dan tsunami


Sembari kita mengumpulkan dana untuk membantu para korban bencana tsunami di bagian utara pulau Sumatera, buat teman-teman yang mungkin belum tahu dan mungkin ingin tahu serta untuk menjawab pertanyaan beberapa teman lain, aku mau share pengetahuan tentang gempa (bapak-bapak "geo" yang lain mungkin bisa menambahi atau mengoreksi......)

Kerak yang 'Mengapung'
Bumi kita yang bentuknya (hampir) bulat ini dalamnya berlapis-lapis, dari dalam ke luar terdiri dari inti (core), selubung (mantle) dan kerak (crust). Inti bumi tebalnya kira-kira 3475 km, selubung tebalnya kira-kira 2870 km, sedangkan bagian paling luar bumi, yaitu kerak tebalnya 'cuma' 35 km (lihat gambar 1 struktur bumi di bawah). Inti bumi terdiri dari dua bagian yaitu bagian dalam yang padat dan bagian luar yang cair. Selubung bumi adalah batuan yang semi-cair, sifatnya plastis, sedangkan kerak bumi yang jadi tempat hidup kita sifatnya padat. Film The Core yang pernah diputar beberapa waktu lalu mendongengkan sebuah misi menembus kerak dan selubung bumi mendekati inti bumi (mohon diingat ini adalah sebuah film fiksi ilmiah alias banyak bohongnya juga :D...).



Kerak bumi sebagai bagian terluar bumi suhunya jelas lebih dingin daripada bagin inti yang panas ditekan sekian juta kubik ton batuan di atasnya. Karena perbedaan temperatur inilah terjadilah aliran konveksi di selubung bumi. Material yang panas naik menuju keluar dan material dingin turun menuju ke dalam. Gerakan massa batuan setengah cair inilah yang diperkirakan membuat kerak bumi yang 'mengapung' di atas selubung seperti digerakkan oleh 'conveyor belt'. Ketika potongan-potongan atau lempengan kerak bumi tergerakkan oleh sistem roda berjalan ini, mereka bisa saling bertabrakan.



Kerak bumi terdiri dari dua macam yaitu kerak samudera dan kerak benua. Kerak benua lebih tebal dan ringan, sedang kerak samudera lebih tipis tetapi lebih berat. Pada saat kerak samudera bertabrakan dengan kerak benua, karena beratnya maka kerak samudera melesak ke bawah kerak benua (lihat gambar 2 skema subduksi di bawah yang menunjukkan bagaimana oceanic crust atau kerak samudra menunjam ke bawah continental crust atau kerak benua). Inilah yang terjadi di bagian selatan pulau Jawa dan barat pulau Sumatera. Lempengan kerak Indo-Australia yang memuat Australia, India dan Samudera Hindia melesak ke bawah lempeng Eurasia yang memuat benua Asia, termasuk Indonesia. Pada saat melesak ke dalam lempeng samudera meleleh karena panas dan lelehan ini menimbulkan gunung api. Sebenarnya deretan gunung api semacam inilah yang membentuk Sumatera, Jawa, Bali, Lombok dan pulau-pulau dengan gunung api lain sampai ke Laut Banda.

Gempa
Laju gerakan lempeng Indo-Australia melesak ke bawah lempeng Eurasia ini diperkirakan sebanyak 5 cm per tahun. Akan tetapi ini angka rata-rata. Kadang gerakan terjadi cepat, kadang lambat. Gerakan ini membuat posisi bebatuan di sepanjang lokasi pertemuan kedua lempeng sering bergerak. Inilah yang terjadi pada hari Minggu pagi lalu di dekat Aceh. Pergerakan lempeng membuat bebatuan yang sudah terpatah-patah bergerak. Sebuah patahan di kerak bumi sepanjang 1000 km di bawah Lautan Hindia di sepanjang pantai barat Sumatera ini bergeser vertikal diperkirakan sebesar 15 meter. Bayangkan bila deretan perbukitan di sepanjang selatan Jakarta tiba-tiba bergerak naik sebesar 15 meter sehingga dataran Jakarta relatif turun lima belas meter. Itulah yang terjadi di bawah laut saat itu. Gerakan ini menimbulkan gempa bumi yang gelombangnya terasa sampai ke India.

Kekuatan atau magnitudo gempa biasa dinyatakan dalam skala Richter atau skala lain yang merupakan pengembangan skala Richter. Gempa diukur dengan alat yang disebut seismograf. Alat ini mencatat getaran yang ditimbulkan oleh pergerakan permukaan tanah dalam bentuk garis-garis zig-zag yang menunjukkan variasi amplitudo gelombang yang ditimbulkan oleh gempa. Kenaikan satu unit magnitudo (misalnya dari 4.6 ke 5.6) menunjukkan 10 kali lipat kenaikan besar gerakan yang terjadi di permukaan tanah atau 30 kali lipat energi yang dilepaskan. Jadi gempa berkekuatan 6.7 skala Richter menghasilkan 100 kali lipat lebih besar gerakan permukaan tanah atau 900 kali lipat energi yang dilepaskan pada gempa berskala 4.7. Gempa besar berskala 8 atau lebih secara statistik terjadi rata-rata satu kali tiap tahun di dunia. Gempa berskala sedang (5-5.9) terjadi rata-rata 1319 kali dalam setahun di dunia. Gempa berskala 2.5 atau kurang terjadi jutaan kali dan biasanya tidak dapat dirasakan oleh manusia (sumber: situs USGS).

Selain dinyatakan dalam magnitudo besaran gempa juga sering dinyatakan dalam intensitas. Intensitas gempa adalah ukuran efek gempa di suatu tempat terhadap manusia, tanah dan struktur atau bangunan. Standar intensitas yangs ering digunakan adalah Modified Mercalli. Dalam standar ini skala I adalah gempa yang tidak terasa, skala II gempa yang dirasakan oleh beberapa orang yang sedang dalam posisi istirahat, terutama di bangunan tinggi, demikian seterusnya sampai meningkat ke skala VII untuk gempa yang merusakkan bangunan yang tidak dibangun dengan struktur yang baik tetapi hanya sedikit merusakaan bangunan yang dibangun dengan baik, dan skala XII untuk gempa yang menyebabkan kerusakan total, dan melemparkan benda-benda ke udara.

Tsunami

Gempa di bagian utara Sumatra hari Minggu lalu yang pusatnya diperkirakan terletak 10 km di bawah dasar laut itu selain menimbulkan getaran di permukaan (yang bisa merobohkan rumah-rumah seperti di Nabire) karena terjadi di laut menimbulkan pula gelombang tsunami. Gelombang tsunami terjadi ketika jalur patahan batuan bergerak vertikal seperti yang terjadi hari Minggu. Karena pergerakan dasar laut itu, terjadi perpindahan (displacement) volume air laut yang menimbulkan gelombang tinggi yang merambat dari pusat gempa ke daerah-daerah sekelilingnya (lihat gambar 3 skema terjadinya tsunami di bawah dan gambar 4 yang menunjukkan sebaran gelombang tsunami dari pusat gempa ke daerah sekelilingnya). Di lautan lepas tsunami bisa bergerak secepat 700 km/jam. Bisa dibayangkan berapa selang waktu yang ada di antara saat terjadi gempa sampai saat tsunami menerjang daratan. Mendekati daratan kecepatannya bisa melambat sampai 50 km/jam tetapi sebaliknya ketinggian gelombang makin besar, bisa mencapai 20m (setinggi gedung 5 lantai). Maka begitu menghantam daratan kekuatan gelombang tinggi ini bisa menyapu bersih daratan.



Indonesia karena posisinya adalah di pertemuan beberapa lempeng kerak bumi jelas menjadi daerah yang sangat rawan gempa. Bahkan Indonesia menjadi pertemuan dua buah Rings of Fire alias rentetan gunung api dan pusat gempa akibat pertemuan lempeng-lempeng kerak bumi (lihat gambar 5 yang menunjukkan letak lempeng kerak bumi dan gambar 6 yang menunjukkan kerapatan gempa). Nama daerah-daerah di Indonesia rajin sekali muncul di dalam daftar aktivitas gempa terkini di situs USGS National Earthquake Information Center. Demikian pula, karena posisinya yang berupa rangkaian kepulauan, banyak daerah-daerah di Indonesia yang rawan tsunami; masih teringat tsunami besar yang terjadi di Flores tahun 1992, yang mengambil lebih dari 1000 korban meninggal.





Meramalkan bencana?
Sampai saat ini kita belum bisa meramalkan terjadinya gempa bumi. Yang bisa dilakukan adalah mencegah jatuhnya terlalu banyak korban. Tidak mungkin mengosongkan seluruh daerah rawan gempa dari penduduk. Konstruksi tahan gempa adalah salah satu alternatif. Demikian pula dengan tsunami, tidak mungkin mengosongkan seluruh daerah pantai di sekitar daerah rawan gempa.

Yang mungkin adalah mengadakan sistem peringatan dini dan prosedur evakuasi manakala peringatan dini terjadi. Memang ini tidak menyelesaikan seluruh masalah karena apabila pusat gempa terjadi tidak jauh dari pantai, tsunami bisa datang dalam hitungan menit sehingga tidak mungkin ada kesempatan untuk melarikan diri. Tapi prosedur evakuasi masih bisa dilakukan untuk berjaga-jaga manakala gempa yang mungkin menimbulkan tsunami terjadi jauh dari daerah kita sehingga memberi kesempatan untuk evakuasi.

Bukan hal yang gampang dan jelas dibutuhkan biaya yang besar untuk ini. Pendidikan pada masyarakat harus diberikan dan ini tidak mudah. Seringkali pengungsian setelah adanya peringatan tidak berjalan dengan baik karena masyarakat butuh bekerja dan makan. Para penduduk desa di lereng Merapi yang dulu sempat diterjang 'wedus gembel' alias glowing avalanche atau aliran gas, bebatuan dan debu super panas di tahun 1994 pun segera kembali ke tempat tinggalnya lagi setelah diungsikan. Mereka butuh tempat tinggal dan lahan bercocok tanam. Cerita serupa pasti terjadi juga di daerah-daerah rawan bencana lain di Indonesia. Maka kembali lagi, harus kita pikirkan tindakan-tindakan yang bisa mengurangi jumlah korban yang bisa kita lakukan. Alam memang terlalu kuat untuk kita lawan.

pictures courtesy of USGS & wikipedia

More info:

info tentang mekanisme terjadinya gempa dan tsunami:
http://news.bbc.co.uk/1/hi/world/4126809.stm

info tentang gempa & tsunami di Aceh, berikut animasi tsunami:
http://en.wikipedia.org/wiki/2004_Indian_Ocean_earthquake

Jakarta, 27 Desember 2004


Posted at 11:59 pm by koeniel
Comments (11)  




Friday, December 24, 2004
masih pantaskah

Diiring genta natal dan gemerlap lampu kelap-kelip
segala lampion dan pita-pita bercahaya
hiruk pikuk sinterklas merah dan pohon natal hijau
lagu-lagu natal bernada komersial dari dinding pusat perbelanjaan

sejenak kumerunduk...... masihkah kupantas menyambutNya
yang datang dalam kesederhanaan......

Malam Natal 2004


Posted at 03:36 pm by koeniel
Make a comment  




Wednesday, December 22, 2004
Masih Banyak Lagi

1. Makanan
Hari ini hari Ibu. Temanku Oudy dan rekan-rekannya di Unilever sesiang tadi menyanyikan lagu, memberikan bunga dan cokelat pada setiap ibu di kantornya. Puisi-puisi tentang ibu banyak berkeliaran di dunia maya. Aku jadi teringat ibuku.

Sebetulnya aneh kalau aku bilang teringat, karena sampai setua usiaku sekarang ini aku masih tinggal dengan Bapak-Ibu. Tapi karena kesibukanku bekerja dan dengan seabreg kegiatanku jarang sekali aku bisa ketemu dengan mereka lebih dari beberapa menit setiap hari. Paling di pagi hari ketika aku turun dari kamarku sembari terburu-buru dan berteriak, "Pak, Bu, aku berangkat!" Malam ketika aku pulang ibu sering sudah tidur.

Yang mempertemukan aku dengan ibuku adalah makanan di meja makan. Ibuku seorang guru. Beliau mengajar anak-anak bisu tuli dan cacat mental di sebuah sekolah luar biasa di Cijantung. Beliau bekerja setengah hari. Sisanya dihabiskan untuk kegiatan sosial dan bekerja di rumah. Di rumah ibuku selalu memasak, untuk Bapak, dan sebenarnya juga untuk aku walaupun aku lebih sering makan di luar rumah. Ibuku mengira aku lebih senang makan di luar rumah. Padahal kegiatan pertama yang kelakukan setiap malam sepulang kantor adalah mencuci tangan kemudian melangkah ke meja makan dan mengintip ke bawah tudung saji - ada apa di situ. Lalu aku pasti mulai mencamil, atau malahan mengambil piring dan makan sekalian. Aku tidak pernah bilang pada ibuku, bahwa masakannya adalah yang terenak di dunia.

Ini bukan hiperbola. Aku bisa makan banyak sekali hanya dengan sayur lodeh, sambal terasi dan tempe goreng buatan ibuku. Atau dengan sambal menadonya, yang buatku lebih enak dari sambal restoran menado. Atau dengan sambal hijau padangnya, yang lebih enak dari sambal rumah makan padang manapun. Bukan cuma aku sebetulnya yang merasa begini, sobatku Ucup juga selalu merasa makanan terenak di dunia adalah masakan ibunya. Kami sering mengistilahkannya sebagai berikut: 'Tai disambelin pun pasti enak kalo nyokap gue yang bikin.'

Tapi aku belum pernah bilang itu pada ibuku.

2. Jomblo
Satu hal yang sering jadi sumber pertengkaran antara aku dan ibuku adalah kejombloanku. Ibuku memandang kuatir pada putri tertuanya yang sudah melewati 'batas' usia 30 tahun ini dengan status masih lajang. Bolak-balik beliau menanyakan statusku dengan pacarku. "Pacar yang mana?" Akhir-akhir ini kujawab. Karena memang sedang tidak jelas. Dan ibuku selalu mengelus dada. "Lho si itu?" Tanyanya. Ketika aku diam saja beliau masih bertanya lagi, "Sudah mau ganti lagi toh?" Nadanya sedih. Kecewa.

Dan aku jadi marah pada diriku sendiri. Karena aku tidak bisa membahagiakannya. Keinginannya sederhana - supaya aku menikah. Dulu beliau mensyaratkan suamiku harus Katolik, Jawa, berpendidikan dan bekerja baik, dalam urutan begitu. Ketika dalam perjalanan hidupku pacar-pacarku tidak pernah Jawa dan jelas tidak pernah mencapai impian idealnya, permintaan ibuku pun terus berubah. Saat terakhir bahkan ibuku berkata bahwa aku boleh menikah dengan siapapun - tanpa syarat. Itupun belum bisa kupenuhi.

Aku jadi marah pada diriku sendiri. Kenapa aku tidak bisa membahagiakannya. Dengan menemukan seorang lelaki yang tepat untuk saling bertukar komitmen denganku. "She's blackmailing you!" Protes temanku tentang ibuku. Aku marah padanya. Tidak. Walaupun masalah kejombloanku selalu membuatku bertengkar dengan ibuku aku tetap tidak bisa menyalahkan beliau. Tidak peduli apa kata dunia.

3. Manja
Orang lain bilang aku ini manja. "You're spoiled rotten by your mum," katanya dan aku tertawa terbahak-bahak. Sebab memang iya. Setiap aku pulang kantor walaupun beliau sudah tidur aku tetap bisa menemukan meja penuh makanan. Setiap hari aku tinggal meletakkan pakaian kotor di ember kamar mandi belakang. Ibu yang mengatur supaya pembantu harian kami mencuci ini dengan mesin yang itu dengan tangan. Yang itu disetrika yang ini tidak.

Ibuku selalu tahu kalau celana panjangku sobek, atau kalau berat badanku turun sehingga rokku kedodoran. Kadang ditariknya aku, diukurnya seberapa besar kedodoran. Lalu tiga hari kemudian rok itu sudah pas kembali. Aku tahu beliau membawanya ke penjahit sahabatnya. In short, memang aku dimanjakan. Hidupku terurus dengan baik, karena aku masih tinggal dengan ibu. Dan aku membayar itu semua dengan murah, dengan belanja bulanan dan makan bersama di restoran mewah setahun sekali. Terlalu murah. Seharusnya lebih dari itu.

4. Asap knalpot
Setiap hari aku naik mobil Starlet merah kesayanganku, disiram AC dingin karena aku tidak suka berkeringat. Diiringi dentuman musik Linkin Park, Guns and Roses, Led Zeppelin atau suara tenor Placido Dominggo, Mario Frangoulis, Russel Watson dan si cakep Josh Groban. Perjalananku kemana-mana - dari dan ke kantor, ke bioskop, ke cafe, ke klub menyelamku dan ke pusat-pusat perbelanjaan - selalu nyaman.

Beda sekali dengan ibuku yang harus naik kendaraan umum - mikrolet, metro mini dan ojek - ke manapun beliau harus pergi. Menelan sekian banyak asap knalpot setiap hari. Berkeringat. Tawaran untuk punya supir ditolaknya. Tidak bebas, katanya. Lalu beliau terus naik turun kendaraan umum setiap hari. Dan aku cuma sesekali menawarkan untuk menyupirinya di hari Sabtu, mengantarnya mengajar. Itupun kalau aku sedang ada di rumah, dan tidak sedang berkelana atau menyelam atau melakukan seribu satu kegiatanku yang lain. Cuma sesekali.

5. Masih banyak lagi
Sebetulnya masih banyak lagi yang bisa kulakukan dan harusnya kulakukan. Buat ibuku.

Jakarta, 22 Desember 2004, tengah malam.


Posted at 11:50 pm by koeniel
Comment (1)  




Next Page


me:
female, Indonesian
geologist, diver
bookworm
photography hobbyist
Jakartan
lives in Singapore







Travel Photo Album



Book Collection



All About Diving



Movie Page


All About Dog




kotak sapaan:



   






Home


Previous Entries

  • About Books and Films
  • From Diving Trips
  • Travel Notes

  • Sepakbola! Ole Ole Ole!
  • Gempa, Tsunami & Bencana Geologi

  • Tentang Jomblo, Jodoh & Perempuan
  • Tentang Bangsaku
  • Saat Merenung....

  • Keluarga, Teman & Hidup Sehari-hari
  • About Dogs and Puppies
  • Di Negeri Orang

  • Dunia Kerja
  • My Offshore Life

  • Kala hati bicara....


  • Written in English





    'Neighbours'

    Bule Irish
    All About Chocolate
    Krisna
    erwin@terong
    Dongeng Geologi
    Ekonomi Migas
    Indonesia Today
    Bataviase Nouvelles
    Planet Singapura
    Mimbarnya Pak Mimbar
    A Little Bit of Everything
    Beritakan
    Lamunan Sejenak
    Busy Brain
    Di Suatu Hari
    Warung Kopi MpokB
    Razar Media
    Irene's Journeys
    Carpe Dieblog
    Mi Familia
    Deedee's World
    Mia's Lounge
    Qeong Ungu

    'Lounges and Coffee Shops'

    Kapal Selam Underwater Photography
    Kapal Selam Dive Club
    AREK KAJ
    Sahabat Museum
    Sahabat Museum @ Friendster






    Old Musings & Stories


    Dive Notes
    Balinese Underwater Monster
    Butterfly & Layang Layang
    Underwater Countdown
    My First Mola mola
    Mola mola
    Tergila-gila Pada Kehidupan Bawah Air
    Sanghyang, Where Underwater Deities Dwell
    Tentang Penyu
    Life Wins
    Bumi Berguncang Lagi
    Not Just A Shark Tale
    Dari Dasar Laut
    Dari Dasar Kolam


    Travel Notes
    Di Tanah Kering Bebatuan
    Minus
    Beijing
    The Moon Over Alton
    The Way To Travel
    A Rainy Day in Ambon
    The Irish Experience
    Bukan Hantu
    Kota Bata Merah
    Tentang Penyu
    Kampungku Indah
    Persembahan Untuk Para Sahabat
    Lawang Sewu dan Fullerton, Semarang dan Malaka
    Plesiran Tempo Doeloe
    Mandi Ditemani Pelangi
    Kalau Ingin Menyepi...
    Barcelona
    Coretan Musim Semi: 10. Akhir
    Coretan Musim Semi: 9. Menang
    Coretan Musim Semi: 8. Romansa
    Coretan Musim Semi: 7. Hantu
    Coretan Musim Semi: 6. Sacre Triduum
    Coretan Musim Semi: 5. Granit
    Coretan Musim Semi: 4. Pulau
    Coretan Musim Semi: 3. Matahari
    Coretan Musim Semi: 2. Hujan
    Coretan Musim Semi: 1. Semi
    Monument Valley
    Grand Canyon
    Kisah Musim Dingin: 11. Business Class
    Kisah Musim Dingin: 10. London
    Kisah Musim Dingin: 9. York
    Kisah Musim Dingin: 8. Salju
    Kisah Musim Dingin: 7. Aberdeen lagi
    Kisah Musim Dingin: 6. Edinburgh
    Kisah Musim Dingin: 5. Aberdeen
    Kisah Musim Dingin: 4. Ke Utara
    Kisah Musim Dingin: 3. The Field Trip
    Kisah Musim Dingin: 2. Derbyshire
    Kisah Musim Dingin: 1. London
    from the Peninsula: 17. An enlightening trip
    from the Peninsula: 16. War and other things
    from the Peninsula: 15. Back in Singapore
    from the Peninsula: 14. A night on the bus
    from the Peninsula: 13. Back to Malaysia
    from the Peninsula: 12. The City of Angels
    from the Peninsula: 11. Palaces & Dead Soldiers
    from the Peninsula: 10. the train journey
    from the Peninsula: 9. About Penang
    from the Peninsula: 8. The Drive around Penang
    from the Peninsula: 7. About KL
    from the Peninsula: 6. About Malaka
    from the Peninsula: 5. in old Malaka
    from the Peninsula: 4. Green Singapore
    from the Peninsula: 3. About Museums
    from the Peninsula: 2. the amazing Singapore
    from the Peninsula: 1. my 1st trip abroad
    White beaches, Coconut trees, Gorgeous sunset
    Wild Whirling Wet WhiteWater Adventure!
    Gunung Gede


    Book and Film Reviews
    Bobby
    Babel
    What The [Bleep] Was That?
    Joining The Throng - The Book Baton
    Manusia Kesepian
    Horor
    Mencari Tuhan
    The Last Samurai
    Coretan Musim Semi 7: Hantu


    Kisah-Kisah Bumi
    Negeri Bencana
    Dongeng Tukang Akik Tentang Gempa
    Bukan Supranatural
    Bumi Berguncang Lagi
    Sekilas Tentang Gempa dan Tsunami


    About Dogs and Puppies
    Home is Where the Heart is
    The Hunter
    The Little Dog and The Sea
    No Puppies for Chocolate
    All Dogs Go to Heaven
    Aku Jatuh Cinta


    Football!
    16 Besar
    Tangguh
    Bola Lagi
    The Underdog
    Euro 2004: Lebih baik menyerang
    Euro 2004: Non Partisan
    Euro 2004: Bukan Dongeng Yunani
    Euro 2004: Kursi Panas


    Tentang Perempuan
    Hari Perempuan
    Bencana
    Kartini
    Jodoh
    Sekuhara
    Katakan Aku Cantik
    24
    Dark Energy
    Oret-Oret Seputaran Valentine
    Masih Banyak Lagi
    Lagi-Lagi Tentang Diskriminasi
    Perempuan dan Lelaki
    Bahagia Menurut Para Ilmuwan
    Si Lajang
    The Last Samurai
    My Frist Shalwar Khameez


    Tentang Bangsaku
    Negeri Bencana
    Jakarta, The Next Atlantis
    Potongan
    Natal Di Kampungku
    Berebut Cepu
    Milik Siapa?
    Indo? Indon? Indonesa? Indonesia?
    Anak Yang Hilang
    A Dark Cloud Over Bali
    Manusia Kesepian
    Bukan Anak-Anak Yang Salah
    Masih tentang Sopan Santun
    Sopan Santun
    Lampu Hazard
    Macet!!
    Pisang
    SMOS SMOS
    Kampungku Indah
    A Thirst for Knowledge
    Berita dari Aceh
    Bumi Berguncang Lagi
    Ini Bagian dari Kita Juga
    Persembahan untuk Para Sahabat
    Lawang Sewu dan Fullerton, Semarang dan Malaka
    Tanah dan Air
    Pemilu di Kampungku
    TKI vs TKF
    Pemilu yang Membingungkan
    Plesiran Tempo Doeloe
    Orang Indonesia belum layak punya kebun binatang!
    Kalau Ingin Menyepi....
    Sekali Lagi....
    Sesaat
    Damai
    Dunia Yang Marah


    Work Work Work
    Marah
    Belajar Sabar
    Thank you, SQ
    Minus
    Beijing
    Cosmopolitan
    The Way To Travel
    Topi Sombrero
    A Block in The Blog
    Anak Yang Hilang
    To Jump or Not To Jump
    Mencari Tantangan
    A Thirst For Knowledge
    A Prison In the Middle of The Sea
    Lagi-lagi Tentang Diskriminasi
    Tentang Kerja Fisik
    Graveyard Shift
    Tentang Ruang Pribadi
    Tanah dan Air
    Perempuan dan Lelaki
    My Frist Shalwar Khameez
    Mandi Ditemani Pelangi
    One Usual Grey Afternoon
    Yang Terbaik
    Ketidakpastian
    Comfortable With Uncertainty
    Sunsparc or Sunflower
    Exciting!
    Sudah Tertawa Lagi
    Marah
    Sepi
    Tidur
    Capek
    Masih Tentang Kehidupan di Rig
    Serba-serbi hidup di rig...
    Bad Day
    Sebelum drilling dimulai
    Pride Pennsylvania
    Takut
    Pasca Kebakaran
    Kebakaran!


    Home Away From Home
    Hot Whiskey
    Miskin
    Jauh
    Cosmopolitan
    Balada Si Dengkul
    Kempes
    Bencana
    Menunggu
    Rumah Hantu
    Indo? Indon? Indonesa? Indonesia?
    A Block in The Blog
    The Kuatir
    Tidak Sendiri
    Nostalgia
    Berubah
    Bukan Hantu
    My First Shalwar Khameez
    Masih tentang Pakistan
    Sekelumit Tentang Pakistan dan Islamabad
    Assalamualaikum & Shukriya
    Jenggot
    One year Flew By...
    Setahun Berlalu Bagai Angin....
    Sepi
    Temptations
    Hari Ini Dunia Tiba-Tiba Berwarna
    Lent
    Dingin Tapi Sehat
    Hartland-Kilve Field Trip
    Masih Miskin, dan lain-lain
    Mahasiswa Miskin
    Jadi Mahasiswa Lagi
    Dari Kampus
    Terdampar...
    Tragedi



    Family and Friends....
    Untuk Pak Ton
    Home is Where the Heart is
    Juara
    Kopdar
    Hot Whiskey
    Jauh
    All Dogs Go To Heaven
    Cinta Jilid 1
    Potongan
    Natal Di Kampungku
    Aku Jatuh Cinta
    Balada si Dengkul
    Kempes
    Bencana
    Menunggu
    Kartini
    Rumah Hantu
    Kuatir
    Tidak Sendiri
    Jodoh
    Sekuhara
    Melindas (Flu) Burung
    Tanpa Listrik
    24
    Dengkulku Somplak
    Dark Energy
    Pisang
    Jetlag
    Oret-Oret Seputaran Valentine
    Masih Banyak Lagi
    Si Lajang
    Pemilu di Kampungku
    The Last Samurai
    Mandi Ditemani Pelangi
    Bukan Kacang....
    Setahun Berlalu Bagai Angin......
    One Usual Grey Afternoon
    Dunia Itu Memang Kadang Sempit
    Pagi Setelah Wanarek
    Duka










  • ©2000 Koeniel


    Contact Me


    If you want to be updated on this weblog Enter your email here:


    since 25 March 2006
    rss feed

    Blogdrive





    You can copy or forward these writings, but please mention the source and provide the link to this page

    Silakan mengkopi tulisan-tulisan ini tapi sertakan sumbernya dan link ke halaman ini
    http://my-musings.blogdrive.com








    Clip arts courtesy of Barb's Pic, Barry's Clipart and Microsoft Office Clipart Gallery






















    My Favourite Films:












    CURRENT MOON